Membedong bayi

Saya membuka-buka foto bayinya DnB Susindra. Ternyata, saya punya banyak foto mereka ketika dibedong! Ya iyalah... tiap selesai mandi mereka selalu kami bdong agar hangat... Dan saat paling pas memfoto bayi kan setelah mereka bersih dan wangi (meski tak tercium di kamera).

Bayinya Destin (si sulung)
Bayinya Binbin, si adek

 Lucu banget ya kalo lihat bayi digedong. Hmm... saya merasakan sensasi gimanaaa... gitchu. Seakan mencium bau bedak bayi nan wangi.

Mengapa sih saya suka membedong bayi? Alasan saya sih sederhana saja. Agar bayi merasa hangat. Seakan ia selalu dipeluk gitu. Biasanya usai mandi, mereka berdua pasti minum ASI dan tertidur lelap. Saya sering mendengar mitos membedong bayi, katanya, bayi yang ddibedong, kakinya akan lurus. Wah wah.. maaf, saya tidak percaya itu selama belum diadakan penelitian yang valid. Karena setahu saya, bentuk kaki itu sudah ada cetakannya sendiri. Tapi... kalau mitos diapers atau popok sekali pakai yang terlalu besar bisa membuat kaki tidak lurus, saya percaya sih. Saya sering melihat bayi yang memakai pospak kegedean dan kakinya nampak aneh. Berusaha lurus tapi tertahan pospaknya. xexexe.

Oh iya, tahu nggak kenapa kalo dede bayi itu sering tiba-tiba reflek bergerak seperti terkejut? Namanya moro. itu wajar banget kok. Nah.... bedong ini bisa meredam kejutan reflek moro sehingga anak tetap nyaman tidurnya. Asyik kan? Ada lebih banyak waktu untuk diri sendiri meski punya bayi. Setidaknya, saya membuktikan diri mempunyai 2 bayi yang manis dan tenang. ;)

Pengen membedong bayi tapi tak tahu caranya? Tenang... ada tutorial membedong bayi di sini. Maaf bukan tutorial saya sendiri. Saya tidak punya fotonya! Andai punya, pasti saya share. karena teknik membedong saya masih tradisional. Teknik membedong memakai jarik warisan nenek moyang saya.

9 comments:

  1. Kalau soal ngurus bayi, dari mandi sampe bedong saya sudah ahli(membusungkan dada). Dari awal anak pertama saya melakukannya sendiri sampai dua minggu agar ibunya bener bener istirahat. Termasuk masak dan nyuci popoknya saya lakukan. Di sinilah saya merasa menjadi seorang suami yg gagah berani dalam hidup saya.
    O iya saya suka mentraining cara mengurus bayi kepada keluarga yang baru pertama punya momongan lo.
    Pokoknya saya seneng banget dengan dunia bayi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih senengnya.... alhamdulillah yang disini juga begitu. xixixi... berasa menjadi istri tersayang kalo suaminya mau membantu mengurus keperluan anak.

      Delete
  2. aku jarang membedong mbak dulu waktu anak2 bayi, bedong juga yang biasa aja tidak sampai kepala

    ReplyDelete
  3. anakku kalo habis mandi dibedong trus langsung bobo, kadang juga kalo habis pipis trus dicebokin aku bedong supaya anget ngga ngompol terus hihihi *emak males nyuci

    ReplyDelete
  4. anakku lahir di musim hujan (november) mak, tp waktu bayi emang jarang dibedong karena emaknya kurang ahli, jd bayinya melarikan diri dari bedongan.. hehe.. jadi kalau dingin paling pake baju dan celana panjang dan selimut..

    ReplyDelete
  5. Halo mba susi :), ima bedong alif dan bayan sekitar 2 mingguan hehe.. Tapi kadang suka buka juga kalo siang2 hehee.. Ima paling inget wakt mba susi bilang waktu abis gendong bayan itu,"bayi harum". Nyes banget ke hati. Jd skrg di rumah, suka sring manggil bayan si baby harum :)

    ReplyDelete
  6. Wah..
    Yang lagi ngomongin bayi..
    Saya mau komentar apa ya?
    Istri saja belum punya, apalagi bayi.. :)

    ReplyDelete
  7. anak saya gak ada yang dibedong, gak pada betah. Dan memang benar, kayaknya gak ada hubungannya bedong sama kaki lurus :)

    ReplyDelete
  8. ituh si keisha ponakan bontotku gak pernah di bedong dari habis lahir....katanya mbak sih biar pertumbuhan organ dalamnya seperti paru2 atau jantung ga terganggu gitu..trus gak di bedong juga kakinya lurus mbak...hihihi

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More